Saturday, October 22, 2011

As Time Goes By

So. What inside my head.

1. Ada seorang teman yang lagi  nyari kosan, cowok, yang belom pernah ngekos seumur hidupnya. Dan dia culture shock hahaa. Ternyata ga ngaruh yaa, mau cowok atau cewek pasti awal-awal ngekos hidupnya jadi menye-menye. Jadi inget, dulu hari-hari pertama jadi anak kosan, tiap malem kerjaannya nangis hihi. Ih apalagi pas bulan puasa! Pertama kali saur, sendirian, makan sambil nangis hahaahaha cupu abis. Udah mana aku ga betah dikosan yang lama, abisan gaada temen huhuu.
Kalo dikos sekarang betaaah! Walopun rumahnya kaya udah mau roboh, cat dindingnya ngelupas, langit-langitnya copot-copot, suka bocor kalo ujan, lumutan, voltage listriknya suka naik turun (ini semua serius lho, bukan becandaan), tapi teteeeeep, ini kosan paling jempolan, ever!! Hahahahaa. Soalnya orang-orangnya menyenangkaaaan! Mau kosannya megah kaya istana kalo penghuninya gaada yang ramah, gaakan deh kerasan disitu. Beneran. Ini sebenernya rumah kosanku udah mau direnov dari kira-kira 2 taunan lalu, tapi berhubung kita anak-anak kosan udah saling menyayangi kita ga mau berpisah dan pindah kosan. Udah deh mas Hepi (yang jaga kos), renovasinya kalo kita semua udah lulus aja yaaahh hihihii.

2. Akhir-akhir ini aku lagi sering baca buku-buku karya penulis Indonesia. Jarang-jarang nih. Satu-satunya buku karya penulis dalam negeri yang aku lumayan suka palingan cuman Ayat-ayat Cinta. Itu aja cuman lumayan aja sukanya. Raditya Dika, biasa aja. Lebih lucu blognya, tapi sekarang dese sepertinya udah ga nulis di blog lagi. Teenlit cuman satu aja yang suka, si Esti Kinasih. Itu aja tiga bukunya yang terakhir udah ga menarik lagi (apa aku yang udah ketuaan baca teenlit huhu). Dari dulu mau baca Andrea Hirata tapi ga kesampaian entah kenapa.
Saking niatnya pingin baca, aku nyampe nyeret si Laili ke Pasar Blauran, soalnya buku yang mau aku baca udah gaaada kalo nyari di toko buku di mall (mall, you failed me). Dan ternyata gaada aja dong buku yang aku cari. Di Pasar Blauran ternyata kebanyakan sedia buku-buku bajakan. Entah kenapa sedih ngeliatnya. Akhirnya karena nanggung, sekalianlah kita ke Jalan Semarang yang juga banyak jual buku secondhand. Itu kita sisir tiap toko (apa lapak? ato warung? au ah haha) dari ujung Jalan Semarang ke ujung satunya, gaada aja dong buku yang aku cariin. Pingin nangis rasanya. Tapi alhamdulilaaahh pas di toko terakhir, ada juga bukunyaaa! Walopun not exactly the book I wanted, tapi yasudahlah yah.
Dapetnya Chairil Anwar yang Aku Ini Binatang Jalang (iseng belinya). Yah walopun sebagian besar aku susah nangkep maksud sajaknya apa, harus dibaca beberapa kali. Tapi tetep ga ngerti deng hahahaha. Paling oke emang Krawang-Bekasi, soalnya yang paling gampang dimengerti hehe, tapi emang baguuuss banget kata-katanya. Bagian yang menarik di bagian penutup yang ditulis Sapardi Djoko Damono. Ih jadi kepingin baca karya beliau juga, tapi dimana yahh dapetnya huhuu.
Terus aku juga dapet Abdoel Moeis yang Salah Asuhan. Ih itu karya sastra paling tenar deh waktu SMA akhirnya sekarang aku baru bacaaaaa. Terus ada juga Hamka yang Tenggelamnya Kapal Van der Wijck. Sebenernya ada Y.B Mangunwijaya yang Burung-Burung Manyar juga aku nemu! Eh tapi masa waktu mau aku beli, sama abang penjualnya ga boleh dibeli, gara-gara katanya dia belom selesai baca! Ihh susah juga beli sama abang kutu buku, huh! Aku juga sempet baca Genduk Duku-nya Y.B Mangunwijaya, tapi bukan punyaku, punya si Fita.
Dari buku-buku tersebut, semua temanya sama lho, berbau emansipasi wanita. Tentang cewek yang haknya masih dibawah cowok banget. Mau nikah aja udah ga bisa pilih-pilih, mau dinikahin sama bapak-bapak yang istrinya udah lusinan juga ga bisa berbuat apa-apa. Mau ini dilarang, mau itu dilarang juga. Pokoknya istri ke suami itu surga nunut neraka katut gitu. Jadi kagum sama tokoh-tokoh pejuang wanita di buku-buku itu. Dan jadi bersyukuuuuur banget hidup dijaman sekarang!
Dan satu lagi persamaan buku-buku tersebut, akhirnya ga happy ending. Gahh! Berlawanan banget sama anak lulusan Disney macam diriku yang happy ending oriented banget hihii. Sejauh ini sih favoritku Tenggelamnya Kapal Van Der Wicjk, baguuuss!
Hunting selanjutnya kepingin Y.B Mangunwijaya, Pramoedya Ananta Toer, Umar Kayam, Andrea Hirata, sama Seno Gumira Ajidarma!! *lupa sama Topazian, Peterson, dan Fragiskos hahah*

3. Karena Nguping Jakarta jarang update, aku lagi sering baca malesbanget.com ini. Lumayan lucu dan aku yakin pendiri (apa admin? apa sih istilahnya? au ah gelap) website ini adalah si ganteng Christian Sugiono! Bahkan aku curiga beberapa artikelnya si doi sendiri yang nulis. Salah satu artikelnya yang aku ketawa-ketawa bacanya ini. Biasanya aku ketakutan sama film horor, tapi yang ini malah ketawa hahahaa.

4. Baruuuu aja barusan nonton Ella Enchanted sama Green Lantern. Ella Enchanted aku nonton hanya karena Hugh Dancy, yang turned out this movie is horrible! Gila jelek banget filmnya parah hahaha. Green Lantern aku nonton juga cuma gara-gara Ryan Reynolds, yang ternyata filmya ngebosenin. The only cool thing in Green Lantern is the Ryan's eyes effect. Pupilnya jadi kecil gitu, entah kenapa jadi terasa makin ganteng, padahal doinya lagi pake topeng ijo.

5. Oh iyaa, akhir-akhir ini lagi sering dapet traktiran! Ditraktir sushi tei sama Della, makan dan karaoke sama mba Nisa, karaoke sama Muamar, Pizza Hut sama mamanya Inka, terus besokannya Pizza Hut lagi ditraktir Irma, makan di GM dibayarin Dandi. Tadi malah dua kali makan gratis, makan pasta dikasi Neneng sama kecipratan makan-makan syukuran lulus bendol ijo. Hihiii alhamdulilah yahh.

6. Satu lagi! Aku pernah cerita dulu pernah pusing gara-gara minum obat batuk Vicks. Nah, kemaren ini kejadian di Inka juga. Bahkan Inka sampe ada efek meracau gitu. Persis orang mabok. Karena penasaran akhirnya aku ngecek kandungan alkhohol di obat batuk Vicks. Dan ternyata kandungan alkhoholnya 10% lho! Pedahal nih setauku, kata Della, kandungan alkhohol di bir aja cuma 6-7%. Pantesaaan aku pusing, ternyata beneran ada efek tipsy gituuu hahahahaa gawat banget.

Hah udah jam dua nih? Buset giliran kemaren aja dipake buat belajar ujian profesi, mata ngantuuuuk banget dan nguap bolak-balik uhuuu.

2 comments:

storyofcamelcow said...

aku jg lumayan sering (bukan suka yah) baca buku penulis indo,tp yg romance2 doang hehe krn aku pecinta everything w/ romance in it kyk buku2nya sitta karina,habiburahman,dewi lestari (yg perahu kertas ma filosofi kopi doang yg bisa kubaca heu) jdi buku yg kubaca ga jauh2 dr yg ada cinta2annya haha,tp aku ga baca teenlit indo jg loh tp lbh krn aku ngrasa terlalu flat dan datar ga bisa bikin emosi kebangun, jokes2nya jg krg ngena, aku malah lbh srg ketawa sma ironi2 yg ada dibuku andrea hirata,pdhl mksudnya ga lucu loh..tp bener ya sering blog2 dr penulis2 ini lbh lucu dan menarik dr buku2nya..btw panjang amat ya komennya hehe

Nona Lolita Theobroma said...

Iyaah! ternyata bkn cuman aku yg ngerasa gitu hihii