Thursday, November 18, 2010

Unlucky Pets

I'm home, thank God! Sekarang aku mau cerita sedikit tentang binatang peliharaan heheh.

Dari dulu, dari kecil, aku agak kurang tertarik buat melihara binatang. Bukan karena ga suka, tapi lebih ke arah takut binatang peliharaannya bakalan mati gara-gara aku engga bener ngurusinnya. Tapi tetep aja akhirnya di rumah pernah ada beberapa binatang (bernasib malang) yang dipelihara.


Binatang peliharaan pertama apalagi kalo bukan kucing. Gara-gara adekku nih yang maksa-maksa mau melihara. Eh, ternyata cuman bertahan selamaaaaa, wait for it, selamaaaa.....semalem. Haha. Soalnya si anak kucing ngeong-ngeong mulu kelaperan semaleman. Yaiya sih, orang kita ngasinya susu kental manis mana deh si kucing doyan. Abisan daripada dikasi susu coklat kan yahh. Tengah malem aku udah bangun (adekku si kumpeni satu itu yang punya kucing malah pules tidurnya), aku elus-elus, aku timang-timang biar si anak kucing tidur, ga ngefek. Akhirnya besokannya si anak kucing kita balikin ke tante yang ngasi kita huhu.

Setelah peristiwa kucing itu, aku memetik pelajaran bahwa aku memang ga berbakat memelihara binatang. Adekku juga kayanya udah menyerah.

Tapi kemudian ponakanku lahir, Abim. Si bocah kelas 1 SD ini hiperaktif banget banget banget. Mainannya paling lama bertahan 3 hari sebelom akhirnya rusak. Dalam seminggu pasti ada aja jatoh terus luka dimana gitu gara-gara loncat-loncat atau lari-larian. Hobinya main bertarung-bertarungan (dengan aku sebagai monster dan Abim sebagai ranger merah). Kalo aku bilang,"Bim, Na hitung sampe sepuluh kamu harus diem ya!" dan Abim cuman sanggup diem selama 3 detik, abis itu udah teriak-teriak bouncing-bouncing kesana-kemari. Hadohh.

Nah, Abim so far sekarang ini punya 2 macem peliharaan. Yang pertama ikan cupang. Ikannya kecil gitu, dan taukah dipelihara dimana si cupang ini? Di ember kecil seukuran gayung. Yang terkadang airnya suka tinggal 4cm dan lupa diisi. Yang si cupang suka lupa ga dikasi makan. Dan kadang-kadang embernya kemasukan air sabun. Ngelusss dada.

Peliharaan yang kedua adalah hamster. Awalnya Abim punya sepasang, dikasi nama Abel (hitam) dan Beni (putih). Abim sendiri yang ngasi nama, gatau dapat inspirasi dari mana itu bocah hahahaa. Minggu-minggu pertama berlalu dalam damai. Abel dan Beni hidup rukun, punya kandang, dikasi makan, dibersihin kandangnya seminggu sekali.

Waktu aku balik ke Jember lagi, loh kok tinggal Abel? Beninya mana? Berdasarkan cerita adekku, katanya suatu hari mama mau bantu bersihin kandang Abel dan Beni (biasanya papa yang bersihin). Mama mau bersihin serutan-serutan kayu dikandangnya. Harusnya Abel sama Beni dikeluarin dulu baru kandangnya dibersihkan dong yah, tapi dasar mama ga mau repot, mereka dibiarin aja gitu tetep didalem kandang, dan mama bersihin kandangnya pake vacuum cleaner. Iya, vacuum cleaner. Apa yang terjadi kemudian? Beni kesedot vacuum cleaner. And he died. Secara mengenaskan. Untuuuuuuuuuuuung aku lagi di Surabaya waktu itu huhuhuhuu.

Abel akhirnya sendirian. Terus waktu idul fitri kemaren, Abel kita tinggal di teras sementara kita sekeluarga ke rumah eyang. Waktu perjalanan pulang, hujan deres banget dan aku udah kuatir Abel kedinginan gara-gara ditinggal diteras. Dan ternyata Abel lebih sial dari itu. Tanpa kita sadari, ternyata kita naroh kandang Abel pas banget dibawah spot atap yang bocor. Waktu kita nyampe rumah, kandang Abel udah kebanjiran. Untuuuuuuung banget ya Allah kandangnya Abel itu 2 tingkat, jadinya si Abel bisa ngungsi keatas dan alhamdulilaaaah masi hidup walopun basah kuyup dan gemeteran kedinginan. Langsung aku histeris teriak-teriak nyuruh orang-orang ngeringin kandang Abel sementara aku ngeringin Abel pake lap dan hair dryer. Suasana heboh. Abel selamat.

Karena ngeliat Abel hidup sendirian, Abim ga tega, akhirnya minta dibeliin hamster seekor lagi. Kali ini dikasi nama Delon (putih). Beda sama Abel dan Beni yang termasuk tipe hamster yang mungil, Delon ini badannya agak gedean. Beberapa hari awal, semuanya terlihat bahagia. Tapi waktu kandangnya dibersihin (lagi-lagi), si Delon kabur! Mungkin Delon bisa sensing ada sesuatu yang angker sama kita makanya dia kabur dan tidak kembali. Sorenya, waktu Abim pulang main dari rumah tetangga, Abim cerita kalau Delon ternyata ngabur ke rumah si tetangga ini, kita sebut aja Tante X. Waktu Delon kabur dan masuk kerumahnya, Tante X refleks kaget dan ngegeplak Delon pake sapu karena mengira Delon itu sejenis tikus. Delon tidak selamat huhuhuu.

Akhirnya sampe sekarang Abel hidup menjanda dan Abim keliatannya belom mau nambah peliharaan lagi, terimakasih Tuhan.

2 comments:

7ngy said...

antara ga bisa miara hewan ama tukang nyiksa hewan itu bedanya tipis banget yaaaa T_T

Nona Lolita Theobroma said...

@ anggi: hahahahaa. kaya benci dan cinta ya nggi, bedanya setipis kulit bawang :D