Sunday, March 6, 2011

My Gloomy Saturday Turned Into A Delightful Saturday Night

Wasaaaap (hahaha sok asik :P )

Kemaren malem minggu yang menyenangkan soalnya unexpectedly ngumpul sama anak-anak KKN. Tadinya aku udah ga ada rencana buat ikutan ngumpul, soalnya Tika yang biasanya aku tebengin lagi ke Malang, dan tempat ngumpulnya (rumah si bapak ketua, Nanda) jauh diujung dunia. Janjiannya jam 10 ngumpul di rumah Nanda. Jam setengah 12-an anak-anak sms nanya kenapa aku ga dateng. Eh begitu tau alesannya, aku tiba-tiba dijemput paksa hahahaha. Jadilah akhirnya aku ikutan ngumpul deh :D

Setelah bosen guling-guling ga karuan di rumah Nanda, akhirnya kita memutuskan buat nonton. Karena kemaren malem minggu dan bioskop pasti rame, akhirnya kita ga milih-milih film, kita akan beli tiket film seadanya apa. Eh dasar lagi hoki, kita kedapetan film Poci Ngesot. Oke mungkin bukan "Poci", tapi suatu kata lain yang aku ngeri banget sampe aku ga sanggup ngomongnya, serius (macam Lord Voldemort yaaah hahahaha). Anak-anak udah ngebujuk aku dan bilang, "Ini bukan film horor kok, tapi komedi-horor, udah gapapaaa!" Yah dan ternyata bujukan tinggal bujukan, tetep aja itu ada horornya monyong!

Seperti udah diduga, filmnya ngagetin mampus dan sosok pocinya naudubillaaaahh ya Allah ngeri banget, yang aku udah berusaha banget ga ngeliat, aku tutupin mata hampir sepanjang film, ngumpet dibalik lengannya Lela, tapi tetep aja akhirnya ga sengaja ngeliat huhuu. Rizal sama Hafis cekikikan mulu ngeliat mukaku udah mau nangis gara-gara ga sengaja liat poci. Mana kosan tuh lagi sepi banget, sebelom Inka pulang malem mingguan aku bakalan sendirian diatas, dan Inka kalo malem minggu biasanya paling pagi baru pulang jam 11. Begitu film selesai aku langsung neleponin Inka dan alhamdulilaaaah Inka udah dikos, pulang cepet soalnya lagi ga enak badan. Malem ini mau tidur dikamar Inka, ga berani tidur sendirian hahahaa.

Tapi malam belum berakhir. Dikosan ternyata masih ada Ferdy pacar Inka dan mereka masi ngobrol-ngobrol dibawah, jadinya aku keatas duluan dan sendirian. Aku udah deg-degan banget diatas sendirian, terus akhirnya aku minta tolong Adam buat nemenin diskype tapi eh malah ditinggal tiduuur! Huhh. Untung ga lama Inka naik. Aku segera mati-matiin laptop. Tiba-tiba hape tang-tung-tang-tung ada sms. Smsnya dari nomer Hafis, dan isi smsnya bikin aku sesek napas. Isinya:

"Maaf, ini tmnnya yg pny nmr ini ya? Sy td dpt hpnya dijln. Tmn yg lain gabs dihbgi. Sy cm mau ngasi kbr, brsn yg pny hp ini tabrakan msk RS. Skrg dia koma..."

Sebenernya aku udah beberapa kali pernah nerima sms iseng serupa, ada yang kabar temenku meninggal, ada yang sms dari nomer ga dikenal bilang kalo ada yang kecelakaan terus minta ditransfer duit (khusus yang ini aku ga percaya soalnya mamaku pernah disms persis kaya begini juga), ada juga sms yang minta dibukain tali pocinya. Dan entah kenapa aku selalu, selaluuuuuuuuuu aja percaya dan ketipu. Apalagi sms yang tentang tali poci itu, itu aku ketakutan setengah mati, aku waktu itu masih ngekos sendirian jadi gabisa minta tolong siapa-siapa, akhirnya ga bisa tidur semaleman dan nangis ketakutan juga hampir semaleman. Sampe sekarang aku ga tau pelakunya siapa yang ngirim sms tali poci, kampret banget yang ngirim woy!!

Nah. Semalem itu setelah nerima sms dari nomer Hafis, aku langsung shock, kaget, dan panik. I was like Hafis! Hafis! Hafis!! Kaki lemes dan tangan gemeteran. Aku langsung buru-buru sambil tangan gemetar ga karuan nelepon Wibi yang emang setauku pulang bareng Hafis. Wibi ikutan kaget tapi suaranya dikupingku ga sepanik yang seharusnya kalo orang denger temennya koma (mungkin karena Wibi udah curiga kalo itu sms iseng tapi Wibi ga bilang apa-apa). Wibi bilang coba teleponin anak-anak yang lain, atau coba hubungin Nanda. Aku kabur kekamar Inka dulu, udah ga sanggup lagi sendirian, dan mau minta saran Inka juga mesti ngapain, Inka berusaha menenangkan dan nyuruh hubungin anak-anak yang lain. Dan begitu aku bbm Nanda, Nanda cuman bilang, "Non, coba itu kamu scroll smsnya sampe bawah deh..."

Ternyata begitu discroll kebawah muncul kata-kata lain:
"..komakin manis
komakin cakep
komakin keren
komakin ngangenin
dan yang parah komakin jail"

Brengsek. Aku langsung mewek, nangis sesenggukan, saking aku ngerasa kesel, marah, bego, konyol, malu, dan ngerasa legaaaaaaaaaaaaa banget banget itu ternyata cuman becandaan. Aku ngesms lagi Hafis (marah-marah), Wibi (minta maaf udah ngagetin), sama Nanda (bilang makasi udah disadarkan).

Padahal itu sms kaya gitu aku udah pernah dapet, harusnya aku udah terlatih dan ga ketipu lagi. Tapi teteeeeeeeep aja, aku selalu percaya dan ketipu huhuhuu. Tapi entah kenapa, setelah udah berhenti nangis dan udah tenang lagi, aku merasa terhibur juga disms gitu sama Hafis. Soalnya tadinya lagi agak sedih. Emang ngumpul sama anak-anak KKN tidak ada duanyaaaa!! Hihihihii.

Selain nunggu ulang taun, aku juga nungguin tanggal 13 nih sekarang! Semoga lancar, amiiiiiiiin!

2 comments:

Achyar Nur Andi said...

hahaha
ternyata kena tipu..
aku aja yang baca nyaris hanyut...
kirain temennya kena musibah beneran

(_ _|||)

Nona Lolita Theobroma said...

alhamdulilah, berarti aku masi normal yah, ga bego-bego bgt ketipu sm sms bgitu hehe